Stories and Sh*t

Tuesday, January 3, 2012

Lempar Batu Sembunyi Jempol


Sesuatu yang saya sadari baru ternyata sudah berlangsung lama. Ini hanya masalah sifat lalai manusia dan waktu yng bejalan tanpa henti. Saya bener-bener nyesel atas kejadian ini, dan berjanji tidak akan mengulanginya lagi. Sesuatu itu terdapat di bak kamar mandi sudah sejak minggu lalu, serapat-rapatnya menyimpan bangkai pasti akan tercium jua. Dan salah seorang teman sayapun menyadari aroma bau itu.

Saya lupa ngerendem pakean dari minggu kemaren. -__-

Ada panik tan perasaan putus asa bagaimana mengatasi pakean ini, namun dengan segala daya dan upaya, saya rasa semuanya beres. walau mendapat protes dari beberapa pihak pengguna kamar mandi yang lain, saya anggap itu pujian atas parfum gratis di kamar mandi.

Kenapa di awal artikel saya membahas tentang pakaian? Karena artikel kali ini akan membahas tentang pakaian. Pakaian dan bangsa Indonesia. Apa hubungan pakaian dan bangsa saya juga belum terlalu mengerti. Perlu diketahui bahwa artikel ini murni hasil pemikiran seorang penulis gila dan tidak perlu terlalu dipercaya atau dihayatin bacanya. Kenapa? Karna artikel ini tidak bersumber dari tulisan atau buku manapun, murni isi otak saya.

Kalo liat anak gahol jalan di mall pernah liat ada yang pake batik? Kebaya? Katanya ciri khas bangsa, kok nggak make sih? Sebenernya bukan malu atau gengsi, cuman kurang pas penempatannya. Tapi salahkah kalo ada orang out of style yang make batik ke mall? Nggak juga. Kenapa? Pikirin aja sendiri, batik kan nggak selamanya tanpa kombinasi mode. Mari buat kombinasinya dan bangga mengenakannya. Silahkannn...

Gimana dengan mode baju yang sering dipake kaum hawa? Yang hampir keliatan tanpa pakean, karena persentase yang ditunjukin lebih besar dari yang ditutupin. Sesuai nggak sama identitas bangsa dan ciri khas orang timur. Apa bener kalo nggak gitu nggak dibilang maju? Kalo saya sih santai aja, enak kok liatnya. Secara saya cowok normal. Tapi asal para kaum hawa tau, dalam fikiran saya. Semua cewek yang kayak gitu asik dijadiin pacar, BUKAN istri. So? Pikir sendiri lagi.

Saya sering sekali jalan jalan ke mall, nyobain baju-baju kemeja ke kamar pass trus dipoto. Beli? Nggak -__-... masa juga saya mau beli itu pake hampir setengah bulan duit jatah makan saya. Rp. 399.000,- alamak... andai duit tinggak nyaruk. Walau begitupun takkan mau kubeli pakean itu. Kecuai diskon minimal 60 %. Masa iya baju dengan model banyak yang nyamain gitu harganya sampe segitu, parahnya lagi. ADA YANG BELI. Ckckck...

Masalah pakean emang nggak bakal abis kalo mau dibahas tuntas, dari mode jeans gobor ala rapper, ampe stoking ketat yang lagi mode dijadiin celana oleh para ibu-ibu. Tambah nggak napsu. Tapi untuk penampilan sudah jelas dapat terlihat dari cermin. Baju jelek asal bersih dan rapi enak liatnya kok. Nggak harus yang up to date atau ngurangin bahan sekurang-kurangnya biar keliatan menarik. Karna ingat, walau penampilan yang pertama dilihat, bukan penampilan yang dijadikan patokan sebagai penilaian utama.

Saya bukan orang yang modis, rapi, atau suka beli pakean yang harganya hampir setengah juta. Mungkin karna itu sampe sekarang saya nggak laku-laku. Walaupun menurut saya bukan karena itu. Seenggaknya saya udah jujur untuk semua sudut tentang pakaian. Dan seya mengenakan yang saya katakan baik dan saya suka.

Karna marak beberapa pihak yang sok jaim dan berekspresi marah kalo saya plototin bagian (maaf) tubuh mereka yang sengaja di tunjukin (nggak mungkin kan dipakein baju sama mama ). Tentunya cewe. Saya jadi bingung, lha yang nunjukin siapa? Kalo nggak mau diliatin ngapain ditunjukin? Dunia memang sudah gila. Trus kalo yang liatin salah, berarti yang nunjukin pembuat masalah kan. Iya kan? Bener nggak? Bener dong...

Beda kalo yang melototin baru keluar dari (minimal) honda jazz, ini yang buat saya tambah bingung.  Cewe-cewe itu nggak marah! Malah ketawa ketiwi sama temennya yang juga 2/3 bugil.  Rasanya pengen saya sobek sobek itu pakean yang mereka pake. Biar adil, semua bisa nengok tanpa perbedaan antara jazz yang dinaikin cowok otu sama angkot yang saya tunggangin.

Terlepas dari cara berpakaian yang baik dari masing masing versi, saya rasa semua harus jujur deh. Kalo suka nggak usah sok jaim, dan kalo mau beli pakean dipikirin dulu. Jangn lempar batu nyembunyiin jempol/ nyalahin segala macem desainer, tempat jual dll. Kan mereka yang make. Tentuin dong pilihan dari diri sendiri. Berpakaian dengan berdasar pada filosofi bangsa. Agar kemurnian fikiran terjaga. Dan jangan terlalu mempersulit diri untuk berpakaian dengan jelek atau terlalu alay. Kita juga perlu paham  pepatah jawa yang mengatakan... “aji neng rupo seko busono”. Artinya? Pikirrrr sendiri.
Share:

0 comments:

Post a Comment

at least, tell me your name to respond your coments, thanks.

Powered by Blogger.

Blog Archive