Stories and Sh*t

Tuesday, January 3, 2012

Road to 2012 part 2


Hari terakhir tahun ini pengen muas muasin diri buat berekspresi. Mulai dari ngeden nyanyi rock di karaokean, sanpe ngeden di wc.

Kami pulang kerumah dengan wajah yang lesu dan baju yang lumayan lembab. Tambah murung lagi liat air di kost sebelumnya ternyata belum terisi juga. Setelah dicek ternyata ibu kost lagi nggak bersarang dirumah. Pantesan aernya nggak nyala-nyala.

Dengan tampang kusut saya mengambil inisiatip untuk membeli tisu. Serbu! Abis sekali pake tanpa bisa membersihkan apapun kecuali belek. Bingung mau kemana hari ini dengan tampang yang begini? Bingung serba bingung dalam suasana hampir taun baru. Karna bingung sangat, kami berlima mutusin untuk mampir kerumah temen yang nagadain acara selamatan, slamatan karna udah masuk IPDN.

Sesampainya disana tanpa membawa urat malu langsung nyerbu makanan. Dapet makan gratis, plus info gratis. Ternyata eh ternyata, mahasiswa IPDN itu nggak boleh emana-kemana kalo nggak make baju yang punya inisial IPDN. Kalo jalan-jalan pake kaos, berarti harus pake training. Kocak abis. Satu hal lagi yang baru saya tau dan bikin ketawa sampe hampir gila. Mahasiswa IPDN itu kalo photo nggak boleh senyum.


 Nah lo, saya ketawa sepuas puasnya waktu ngajakin dia photo.

Kami-kami emang calon orang sukses, ada yang masuk STAN Jakarta, STAN Palembang, FASILKOM dan Hukum UNSRI, UGM, IPDN, dan saya.... plis jangan ketawa, Pertanian UNSRI. Dengan bangga gubernur mahasiswa kami menyatakan bahwa pertanian itu adalah kebutuhan kedua setelah bernafas. Jadi kita lebih hebat dari mahasiswa kedokteran. *nyengir dikit.

Menjelang sore kami dan kakaknya tuh temen saya yang masuk IPDN, jalan-jalan buat karaokean. Temen saya itu sengaja nggak ikut karna ternyata mahasiswa IPDN juga nggak boleh ke tempat karaoke. Besar amat perjuangan, saya doain sukses bener dah. Tapi memang sial menanti kami, parkir mobil macet abis. Nunggu buat markir aja sejam. Saat ditempat karaoke salah satu mike rusak! Tempat tidak nyaman dan WTF, Rp. 115.000,- di siang hari!

Menjelang taun baru kami nggak tau mau pergi kemana. Mondar mandir sana sini belum bandi, lontang lantung belima ditengah jalan dimalam hari sambil photo-photo dibawah jembatan layang udah kayak boyband.

Boyband lagi ngemis... bau amis muka dekil belum mandi. Krisiss abiss.

Tersiksa batin, akhirnya kami memutuskan kembali kerumah temen kami yang masuk IPDN tadi. Dan disini drama mulai terjadi, begini ceritanya....

Saya, dan Imam salah seorang teman kami berencana ngambil duit di ATM sekalian beli cemilan nungguin malem pergantian tahun. Kami berangkat pake motor temen saya yang lain yang bernama pascal. Sesudah ngambil duit, si Imam ngajakin makan dulu. Yaudah saya turutin ikutan makan juga sama dia.

Sesaat setelah makanan dipesan, Pascal menelfon Imam meminta motornya kembali karna ternyata orang tuanya datang ke kost. Dengan sangat terpaksa saya merelakan Imam meninggalkan saya sendiri yang sedang menunggu pesanan. Sejam berlalu dan waktu menunjukkan pukul 22.30. saya masih bengong nungguin si Imam. Sendiri.

Beberapa menit kemudian Imam pun datang dengan cahaya tapi nggak pake sayap dipunggung. Ternyata eh ternyata si Pascal udah terlanjur pergi tanpa motor tersebut, karna udah kelamaan ditungguin sama ortunya. Tapi dia tetep minta jemput. Bonceng tiga asoy geboy ditengah kota. Marilahh rela aja Cuma malem ini.

Sesampainya dikost Pascal ternyata kosong dan dikunci. Badan yang capek ini mulai lunglai tapi masih deh saya kuat-kuatin buat liat sms di hp. Dan ternyata ommmeGod. Ini sms dari Pascal yang isinya, pemberitahuan bahwa dia ketemuan sama ortunya di PakJo, bukan plaju. Hampir merah ini muka berlapis antara capek, debu, dan keputusasaan.

Pukul 23.30 kami sampai di tempat dimana Pascal berdiri dengan senyum polosnya. Dimana saya duduk diboncengan motor dengan muka super HOT (nggak cool ). Akhirnya kami beertiga menaiki motor yang mati pajak dan tanpa STNK ini melalui jalan pelosok-pelosok jauh biar nggak kena Razia Polisi.

Terbebas dari polisi namun terjerat nasib yang sampai saat ini konsisten BURUK. Pukul 00.00 taun baru kami dihiasi dengan kembang api dilangit jalan Palimo. Kenapa masih dijalan? Motornya mogok. Nggak ada bengkel buka dan tak satupun diantara kami yang ngerti. Ini motor mau apa. Kurang apa. *ndorong 5 KM dengan track naik turun secara bergantian.

Sampe dirumah yang dituju mengharap kesialan habis ternyata TIDAK. Makanan mayoritas udah abis dan jagung bakar tersisa Cuma 2 untuk 3 manusia. Sialnya lagi karna masalah ledeng yang rusak ternyata disinipun tak memiliki cukup air untuk BAB. *nahan bokong sambil nahan nangis.

Dalam segala kepenatan dan daki yang makin lengket, saya Cuma mau ngucapin.

01.30 à wellcome to 2012.

Share:

0 comments:

Post a Comment

at least, tell me your name to respond your coments, thanks.

Powered by Blogger.

Blog Archive