Stories and Sh*t

Sunday, October 7, 2012

CARI PACAR edisi Irwinsyah


*Ini merupakan cerita fiktif dan rekayasa.


Kemarau masih berlangsung walau waktu terus berlalu. Dan tidak terasa sabtu malam pun datang lagi, tidak terasa? Tentu saja sangat terasa bagi kalian yang selalu kesepian tiap malamnya. Yah.. tiap malamnya. Kalian? Ya, tentu saja kalian.

Seperti malam-malam yang lain, malam inipun terasa membosankan buat saya. Yah, buat kita yang nggak punya pasangan tepatnya. Karena bosen ndengerin setiap perkataan temen-temen yang selalu terasa bagai ejekan, akhirnya saya putusin untuk mulai mencari pacar. Nah, karena merasa belum berpengalaman. Saya coba ngambil kursus singkat, sama beberapa temen saya.


Pertama nih, sama Irwinsyah (@irwinnast). BANK dunia saya, alias tempat minjem duit. Dia ini sudah 4 kali pacaran, semuanya berakhir tragis dengan disakitin sama mantan-mantannya. Tapi, walaupun demikian, dia ini selalu bisa deket sama cewek. Banyak banget temen deketnya yang cewek, walaupun jomblo, selalu buka hp 2 menit sekali buat bales sms dari cewek. Saya sempet Tanya, kenapa nggak jadian aja sama salah satu dari mereka? Katanya “semua cewek itu ‘php’ cup.” Trus saya tanya lagi, jadi kamu di php-in? dia ngelirik saya agak sinis dan jawab ‘’ehm.. gitu kira-kira.’’ Php apaan sih? Bahasa pemrograman web kan? Ckckck.

Kata si Irwin, cewek itu jenis manusia yang suka banget dipuji, diperhatiin, dimanja, dibelanjain, ditraktir, terakhir.. baru disayang. Nah, buat pemula kayak saya.. pertama tama yang dilakukan adalah memulai percakapan yang ringan seperti nanya nama, sekolah atau kerjaan de el el. Masuk ketahap PDKT mulailah dengan memuji hal-hal yang nggak penting seperti, kamu cantik bangat, atau kamu tu cewek paling pinter yang pernah aku temui. Kemudian  bercanda dengan hal-hal yang ada di sekitar kita. Nah.. di sini kita harus improvisasi, itulah gunanya mengenal medan dengan baik sebelum kencan. Setelah itu, saatnya mulai tanya-tanya soal nomer hp, atau alamat jejaring social yang dimiliki. Abis itu biar waktu yang membawa hubungan kalian menjadi lebih dekat.

Saya berfikir… untuk ukuran orang yang selalu gagal dalam urusan cinta, kursus yang dia kasih ke saya memang keren sih.. dan saya juga jadi tertarik banget nyoba buat mempraktekkan itu. Kebetuuuulaaan. Si Irwin ini punya kenalan cewek yang lumayan buat dijadiin target pertama. Kayak percobaan aja.

Oke. Segala sesuatunya udah disiapin ni sama si Irwin, nah.. saya tinggal ketemuan  sama dia di sebuah rumah makan buat dinner. Saya udah siap dengan kaos ketat V neck + skinny jeans. Komplit dengan jaket yang nggak diresletingkan. Cool man… jaman sekarang, cool sama hot emang beda tipis.

Saatnya pertemuan pun tiba, saya duduk dengan tenang disebuah kursi yang nyaman dipojok ruangan. Menunggu si Dia datang.. dan, tiba-tiba muncullah dari pintu masuk seorang gadis dengan paras yang sangat cantik merona. Dengan pakaian yang terlihat santai, senyuman manis dan rambut yang indah terurai. Dia menghampiri saya.

Saya mempersiapkan diri dan dialog yang sudah saya susun dirumah sama si Irwin. Menarik nafas dalam-dalam dan member senyum yang lebar ketika dia makin mendekat ke meja makan. Lalu, dia berkata, “gue, mau nyamperin cowok gue yang duduk dimeja sebelah lo, jadi berenti deh senyum-senyum kayak orang gila.” Lengkap dengan mata melotot keatas dan mulut yang mencibir sebagian. Saya ß speechless. Okesip, ke-GR-an.

*****

Kali ini dia bener-bener datang dan udah duduk di depan saya. Berhadap-hadapan satu meja. Percakapan yang ringan sudah saya mulai, namanya adalah sinta, mahasiswa FE unsri. Semuanya berjalan lancer-lancar saja, sampai akhirnyaaaa…
S(saya)            : sin, kamu cantik banget deh..
D (dia) : udah nggak usah nggombal, aku tau aku nggak cantik.
S          : beneran tau, kamu tu cantik.
D          : masa, dibandingin sama mantan-mantan kamu?
S          : (agak malu) belum punya mantan sih..
D          : trus, dibandingin siapa?
S          : (bingung + reflek) ibu aku.. *eehh
D          : (jutek)
S          : ehhm.. dari penampilan kamu, keliatan loh.. kalo kamu tu pinter (senyum lebar).
D          : ngejek lagi nih?
S          : maksudnya? (fase pujian gagal. Oke skip). Nggak, aku Cuma becanda kok..
D          : becanda apa?
S          : ya.. waktu aku bilang kamu keliatan pinter itu..
D          : (naik pitam) JADI MAKSUD KAMU AKU KELIATAN BEGOK GITU?
S          : (sumpah bingung) bukk..an, tadi kan nggak mau dibilang pinter, jadi aku kira.. (byurrr air minum di muka..)
D          : enak? (tampang sangar)
S          : nggak juga si, ini kan air tawar. (byurrr air sirup dimuka) kamu… mau main siram-siraman yaaa (sambil nyiram dia juga pake air es teh)..
D          : AAAAAAAAAAAA… GILA kamu! (buru-buru mau pergi)
S          : tunggu! (megang tangannya)
D          : apa lagi sih!
S          : kamu mau pergi silahkan, tapi seengaknya…
D          : (nunggu)
S          : seenggaknya kita..
D          : (ngarep banget. Sumpah.)
S          : seenggaknya kita sudahin dulu maen siram-siramannya (nyiram air kobokan ke mukanya)
D          :                                                           ********

Saya duduk di kursi teras rumah dengan pakaian basah dan tampang babak belur. Ada berbagai bentuk tanda tangan dikulit wajah ini. Dari sandal, sepatu, telapak tangan, sampe sendok dan garpu.

Cari pacar ala @irwinnast. GAGAL TOTAL.
Share:

0 comments:

Post a Comment

at least, tell me your name to respond your coments, thanks.

Powered by Blogger.