Stories and Sh*t

Wednesday, March 6, 2013

the 4th semester


            Nggak terasa udah semester 4 ini saya masuk jenjang universitas. Hal yang biasa kita sebut kuliah, dan hal yang biasa saya sebut, um… bukan apa-apa. Nggak bisa saya pungkiri kenangan semasa SMA adalah hal yang sangat berarti dan mustahil dilupakan. Namun diluar itu, ada banyak kisah-kisah terjadi semasa saya mulai kuliah ini.
            Pertama! Hal paling umum yang terjadi diantara para lelaki. Usia bertambah tua namun tingkah tak kunjung dewasa. Di mata yang jahat ini, dewasa adalah sebuah jebakan masa depan. Sekali kita masuk, kita nggak bakal bisa balik! Percaya deh.. dewasa itu membosankan, dewasa itu sihir jahat! Tau nggak, kebanyakan orang dewasa itu suka lupa cara ketawa. Sekalinya ketawa malah sinting. Coba deh kamu piker, nggak ada kan orang sinting itu anak-anak.. udah deh… nggak usah jadi dewasa.
            Selanjutnya, seumur-umur saya belum pernah kena cacar. Katanya… seumur hidup, individu itu pasti bakal kena cacar. Nah sialnya… saya kena pas waktu kuliah, itu semester 2. Untungnya, Cuma ada beberapa yang nongol diwajah. Kegantengan sayapun terselamatkan. Iya.. kegantengan.
           
Dalam fase kuliah ini juga saya banyak ngalamin hal-hal yang belum pernah saya alami sebelumnya, salah satunya… miskin. Hidup saya dari dulu emang nggak enak-enak banget. Tapi cukuplah buat hidup tiap hari dan beli nasi 4 sehat 5 sempurna. Dan saat saya katakana ‘miskin’, well you know…
            Saya kembali tinggal dengan orang-orang yang dulu semasa SMA juga seatap dengan saya. Saya perhatikan tingkah mereka makin menjurus kearah yang nggak bener nih, entah mengapa… wawan jadi super misterius masalah siapa pacarnya, Irwin dan taufik jadi dijodoh-jodohin sama tetangga-tetangga sebelah. Trus kenapa kalo dijodohin? Ah ya, kamu harus tau… nama para tetangga itu adalah, Imron dan Yono. Si bul-bul nih yang konstan, dari SMA saya nggak pernah sama sekali denger dia suka sama cewek, dulu mungkin focus belajar.. nah sekarang?
            Temen SD dan SMP nikah emang udah biasa biasa semenjak saya kuliah ini, dari sekian banyak undangan saya nggak pernah dateng. Iya mereka nikah, saya gimana? Pacar aja nggak ada. Tapi yang paling mengagetkan adalah, temen deket saya saat SMP malah udah punya momongan. Hey… hey.. hargai sedikit perasaan temanmu ini.
            Tapi dari sekian banyak kejadian, ini yang paling berkesan. saya pernah pacaran dalam kurun waktu dua tahun ini, tapi kemudian kandas karena saya kira tidak menjurus kearah bahagia. Hal ini terjadi karena sampai sekarang saya masih belum bisa melupakan seseorang yang sudah berada jauh di masa lalu.
            Dulu, saya kira cinta itu fana. Tinggalkan dia, jangan lihat wajahnya selama satu tahun maka kalian pasti akan lupa. Saya salah. Benar cinta itu ada. Benar… tidak mungkin kita bisa lupa kalau kita pernah “benar-benar cinta”. Benar melupakan rasa itu sakit. Benar, cinta itu bukan masalah ruang dan waktu.
            Selama ini saya terlalu fokus untuk lupa, malahan saking sulitnya… saya sampai lupa bagaimana caranya untuk lupa. Saya belajar, kemudian saya mengerti. Tidak perlu melupakan hal yang tak bisa dilupakan. Lupakan lupa, lupakan cara, dan mulailah menerima. Tidak ada hal yang lebih ampuh untuk lupa, selain bersikap biasa.
            Yup yup guys… semoga jadi bacaan yang informative dan menyenangkan. Tentunya ada banyak hal lain yang terjadi, yang nggak seru kalo dijadiin satu posting. So please… keep reading :))  
Share:

0 comments:

Post a Comment

at least, tell me your name to respond your coments, thanks.

Powered by Blogger.

Contributors