Stories and Sh*t

Thursday, February 13, 2014

20, what a journey!

Hari ini saya nggak pergi kemana-mana. Diem, narik napas, main game. Nikmatin idup.. bener-bener cara yang salah buat bersukur. Hahaha
            Nggak terasa sekarang sudah 20 tahun, 240 bulan, 1.043 minggu, dan 7.305 hari saya menikmati dan mengotori dunia ini. Alhamdulillah… masih dalam kondisi sehat .
            Anyway… mungkin sepertiga dari seluruh waktu yang saya gunakan tersebut habis dipake buat tidur doang, tapi saya juga mengingat bahwa saya sudah melewati banyak hal di dunia ini. tawa, sedih, nakal, luka… apapun itu. fiiuuhhh kepala 2.
            Saya masih inget saat pertama kali masuk sekolah, bagaimana saya memulai proses upacara dan pembelajaran dengan mengenakan baju biasa, bukan seragam. Satu-satunya siswa yang harus melalui fase uji coba terlebih dahulu. Baca fakta-fakta.
            Gimana saya pertama kali suka sama cewek dan selalu ngikutin dia dari jarak yang jauh. Nggak pernah sekalipun nyapa. Maklum… kelas satu sampe kelas delapan, saya konsisten jadi cowok terbontet dikelas, alias paling pendek. Dan selama masa itu, saya nggak pernah berani bilang suka, atau bahkan sekedar ngelirik matanya ngasih kode.

            Pertama kali saya jatuh dengan kecepatan ekstrim! Luka parah yang pertama kali saja dapet sendiri, akibat naik sepeda tanpa rem di jalan menurun tajam yang panjangnya sekitar 60 meter. Dengan jalan tanah merah berbatu. Degkul dan siku abis, kuku jempol copot. Dan setelah itu saya masih harus jalan nanjak bawa sepeda yang udah nggak berbentuk menuju ke rumah selayaknya lelaki macho. Sambil nangis.
            Lanjut munuju kelas 3 SD, saya mulai belajar hidup jauh dari orang tua. Merantau keluar pulau… dan itu bukan ketempat saudara, tapi numpang ditempat orang lain. Berjuang ngadepin dunia tanpa ada orang yang bakal nina boboin waktu malem tiba dan penat terasa menyesakkan dada. Jualan Koran local yang Cuma laku satu-dua biji per hari. Bersihin sekolah TK setiap pagi. Dan Cuma bisa nelen ludah liatan jajanan anak-anak yang terpampang rapih di kantin sekolah itu. what a year…
            Lanjut ke hari-hari menyenagkan di SMA. Pertama kali saya nembak cewek, kelas 10. Nembak kakak tingkat kelas 11. Digantungin selama 2 bulan dan jadian selama kurang lebih… satu minggu. Entah mengapa setiap hari saya bilang sayang sama dia, tapi pas ketemu bingung mau ngapain. Dan pas diputusin nggak sakit ati, nggak berasa apa-apa. Wahyu Ramadhan, kala itu… berumur 14 tahun, tinggi badan 152 cm, berat 43 kg, bahagia, dan bodoh.
            Ada juga hari dimana teman saya Arashy Al adnin untuk pertama kalinya memberikan nama bocup, diambil dari kata botak-cupu. Akibat cukuran ekstra maut plusplus dari kemahasiswaan sekolah, yang petal-petalnya nggak bisa ditutupin walaupun udah cukuran hampir botak plontos.
            Kelas 11, untuk pertama kalinya saya jatuh cinta. Ada beberapa hal yang saya pelajari dari proses yang kemudian berjalan panjang ini. pertama, cinta itu peduli. Kedua, cinta terjadi karena adanya interaksi. Dan ketiga, mungkin kalian pernah suka banget ngobrol sama orang, jadi gimanapun dandanan dia.. kalian nggak peduli dan tetep suka ngobrol sama dia. Atau kalian pernah suka banget ngeliat seseorang dan merhatiin dia, jadi apapun yang dia lakukan atau bicarakan… kalian nggak pernah bosen mandang wajahnya. Nah cinta itu, gabungan keduanya. Saya nggak tau teori kalian sama atau enggak, karena kita menjalani proses yang beda.
            Kuliah, dapet pengalaman pertama kali kerja dan benar-benar menghasilkan uang sendiri. Bukan hal besar, tapi lumayan buat ukuran manusia seperti saya ini. bukan Cuma itu… saya belajar untuk benar-benar menghadapi masa-masa sulit dimana uang receh terkadang menjadi sangat berharga. Belajar melihat dari sisi dimana saya tidak menjadi salah satu pemain di dalamnya. Belajar memotifasi diri sendiri dengan melihat ke belakang dan belajar dari pengalaman, dengan menuliskannya disini. Belajar untuk hidup, belajar untuk menghargai umur yang sudah diberikan.

            Alhamdulillah… terimakasih ya Allah, Tuhan semesta alam. Atas semua nikmat hidup yang bisa hamba rasakan saat ini. terimakasih untuk kalian semua, yang telah mengisi waktu-waktu yang saya miliki… menjadikannya lebih berwarna, lebih berharga. Terimakasih… I am Wahyu Ramadhan, 20 years old. Happy.
Share:

0 comments:

Post a Comment

at least, tell me your name to respond your coments, thanks.

Powered by Blogger.